Headline

Sambil Latihan Menembak, Prajurit Yonif 405/SK Gelar Pengobatan Gratis

KEBUMEN (wartamerdeka.info) - Dalam rangka memelihara dan meningkatkan keterampilan serta kemampuan tempur, Prajurit Batalyon Infanteri ...

Forkopimcam Maos Bentuk Kader Pelopor Penanganan Konflik Sosial


CILACAP (wartamerdeka.info) - Menangani munculnya konflik sosial yang berkembang di wilayahnya, perlu ada langkah yang tepat untuk mengantisipasinya. Unsur Pemda, TNI, Polri serta seluruh elemen masyarakat Kabupaten Cilacap telah melakukan langkah langkah sebagai upaya preventif guna mewujudkan situasi keamanan dan ketertiban di wilayah Kabupaten Cilacap.

Salah satu langkah yang saat ini dilakukan adalah dengan membentuk kader-kader pelopor penanganan konflik sosial di tiap-tiap wilayah baik tingkat Desa, Kecamatan hingga Kabupaten. Seperti halnya di Kecamatan Maos,  telah dilakukan Pembentukam Tim Terpadu Kader Pelopor Penanganan Konflik Sosial tepatnya di Pendopo Kecamatan Maos, Rabu (31/10/18).

Kegiatan tersebut hadiri Kepala Kesbangpol Kabupaten Cilacap Drs.Wijonardi, MM., Pasi Intel Kodim 0703/Cilacap Kapten Inf Kadisan, Danramil 07/Maos Kapten Inf Joko yunanto beserta anggotanya, Kasat Intel Polres Cilacap Iptu Budi, Ketua MUI Maos K.H. Jumeri Masduki, Forkopincam Maos, Babinsa, Babinkamtibmas, Kades Sekecamatan Maos, para Tokoh Agama, Tokoh Adat serta Tokoh Masyarakat Kecamatan Maos.

Di awal sambutannya,  Camat Maos  melalui Sekcam Dewo, S.H., MM., mengatakan bahwa kegiatan Pembentukam Tim Terpadu Kader Pelopor Penanganan Konflik Sosial penting dilakukan mengingat tahun ini adalah tahun politik dimana salah satunya ada kegiatan Pilkades tahap 3 di bulan Pebruari 2019. Dia juga mengajak kepada segenap elemen yang ada untuk bahu membahu ciptakan iklim yang sehat dan kondusif sehari hari di masyarakat.

Sementara itu selaku Kepala Kesbangpol Kabupaten Cilacap, Drs.Wijonardi MM menyampaikan bahwa konflik sering terjadi karena adanya perbedaan, dan apabila dibiarkan akan meruncing ke arah kearah permusuhan. Untuk itu perlu adanya langkah langkah dalam mengantisipasinya. Dia mengharapkan seluruh elemen bangsa bersatu padu dan dikemas dalam satu wadah yang utuh yaitu NKRI.

"Saya berharap, konflik sosial yang kerap timbul di tengah masyarakat mudah mudahan bisa diselesaikan dengan musyawarah," paparnya

Selain itu Drs. Wijonardi juga menghimbau kepada seluruh elemen masyarakat agar dalam setiap kegiatan musyawarah mengutamakan pembangunan agar merata serta membangkitkan kembali nilai nilai Pancasila dan Kebinekaan Tunggal Ika karena itulah rohnya.

Pada kesempatan itu, Kasat Intel Polres Cilacap Iptu Budi menambahkan, Manajemen konflik merupakan sebuah cara untuk mengurai adanya perseteruan antar dua kelompok atau lebih supaya ada jalan keluar.

Menurutnya, banyak kasus kasus besar yang menimbulkan konflik sosial ditengah masyarakat. Hal itu sering di picu dari masalah agama, pendirian tempat ibadah dan lainnya. Hal itu biasanya dikarenakan masyarakat mengesampingkan musyawarah dan tidak melihat koridor hukum yang ada.

Hal senada juga disampaikan oleh Pasi Intel Kodim 0703/Cilacap Kapten Inf Kadisan. Menurutnya, kebebasan demokrasi itu ada aturanya dan tidak semaunya sendiri. Terjadinya konflik karena tidak ada keseimbangan dan salah satunya merasa tidak puas dan hal itu sering terjadi karena saling ego.

"Dalam kehidupan bermasyarakat, konflik tidak akan bisa dihindari, namun bagaimana cara pencegahannya agar konflik itu tidak berkembang menjadi besar," paparnya

Dia menginginkan seluruh masyarakat untuk memelihara kondisi damai, mengkaji atau memetakan wilayah, perbanyak diskusi seperti halnya dulu ada klopencapir serta saling pengertian. " Apabila itu semua dilakukan, Insya Alloh tidak akan muncul konflik sosial di wilayah Kabupaten Cilacap," tandasnya.(R)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Forkopimcam Maos Bentuk Kader Pelopor Penanganan Konflik Sosial"

Posting Komentar