Headline

Warga Cianjur Tumpah Ruah Di Alun-Alun Rayakan Penangkapan Bupati Oleh KPK

CIANJUR (wartamerdeka.info) - Ada peristiwa unik di Cianjur,  Jum’at (14/12/2018). Dua hari setelah operasi tangkap tangan (OTT) KPK ter...

Jalan Bosih Pasar Induk Cibitung Jadi Tempat Penitipan Motor Liar, Aparatur Tutup Mata


BEKASI (wartamerdeka.info) - Masyarakat kecewa berat, trotoar jalan  raya Bosih, samping Pasar Induk Cibitung dijadikan tempat usaha dan berdiri bangunan liar di antaranya tempat penitipan motor.

Kondisi ini membuat pejalan kaki jadi susah untuk melewati trotoar tersebut sehingga harus melewati badan jalan. Hal ini tentu saja mengakigatkan arus lalulintas tersendat.

Kegiatan pemanfaatan sarana umum trotoar  yang seharusnya sarana pejalan kaki itu sudah berjalan beberapa tahun silam. Diduga ada aknum yang sengaja memanfaatkan untuk kepentingan  pribadi dan kelompoknya.

Kondisi kesemrawutan pun terlihat setiap hari, macet, dan kumuh. Terkesan  tidak ada kepedulian  dari aparat pemerintahan yang ada.

"Padahal di Pasar Induk Cibitung ada  Pos Polisi yang petugasnya juga ada, kenapa jalan malah dipersempit pakai penghalang patok seperti disengaja buat pengaman usaha penitipan motor yamg pakai bahu  jalan, trotoar ," kata tokoh masyarakat keheranan.
Kemacetan diperparah adanya truk pengangkut tanah pengurugan proyek pembangunan jalan tol Cibitung-Cilincing dan   pembangunan perumahan oleh pengusaha properti di wilayah  Kecamatan Cibitung.

"Saat ini truk hilir mudik di jalan Bosih Raya tak kenal waktu yang terjadwal,  akibatnya jalan yang telah di+cor beton sampai hancur. Siapa nanti yang bertanggung jawab," demikian ujar Pengurus Forum RW, RT se Cibitung, Bekasi yang tak mau disebut namanya berbicara atas nama kepentingan maayarakat  pada Wartawan, Senin, ( 26 /11-2018).
     
Sejumlah  pengurus RT dan RW  yang tergabung di Forum komunikasi menjelaskan bahwa dulu ketika mengajukan usulan pembetonan  di atas saluran samping Pasar Induk Cibitung bukan bertujuan untuk dibuat bangunan liar dan dipetak petak oleh oknum seperti saat ini, tetapi bertujuan untuk memperlebar jalan supaya memberi kenyamanan pejalan kaki yang berlalu lalang, tidak macet akibat angkot  ngetem atau parkir di bahu jalan.

Tetapi anehnya setelah saluran ditutup cor beton malah dimanfaatkan oknum untuk didirikan bangunan liar, disewakan atau dijual dengan perjanjian waktunya flexsibel ke penyewa.
     
"Saya yakin pasti ada oknum yang dapat hasilnya, kalau tidak kenapa takut menertibkan," ujar pengurusvRT ini  kesal.
    
Pihaknya.meminta agar penegak hukum dalam hal ini Polri, Sat Pol PP Pemkab Bekasi  melakukan  operasi gabungan menertibkan dan membongkar bangunan liar dan lapak lapak yang saat ini berdiri di bahu jalan. ( Yot)


 KONDISI BANGUNAN LIAAAR YANG DIBUAT USAHA OKNUM PENITIPAN MOTOR DI ATAS TROTOAIR, SAMPING PASAR INDUK CIBITUNG, KAB BEKASI ( Foto Yot )
     

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Jalan Bosih Pasar Induk Cibitung Jadi Tempat Penitipan Motor Liar, Aparatur Tutup Mata"

Posting Komentar