Headline

Di Lamongan, Sekolah Sudah Terapkan Pembelajaran Anti Korupsi

LAMONGAN (wartamerdeka.info) - Tidak hanya siap, mulai tahun ajaran 2019/2020 ini, lembaga pendidikan (sekolah) di Lamongan, sudah menera...

Lambat Operasi, Seorang Bayi Meninggal Di RS Elim Rantepao Toraja Utara

Rahman (kiri) dan Mobil Ambulans keluar meninggalkan RS Elim  (kanan)

TORAJA UTARA (wartamerdeka.info) - Seorang bayi asal Tagari Balusu lahir tidak normal di RS Kristen Elim Rantepao Torut, Kamis (18/4). Bayi itu lahir tanpa anus, sehingga harus dioperasi. Hanya saja, sebelum dioperasi bayinya keburu meninggal.

Pihak keluarga, utamanya orang tua bayi kecewa dengan pelayanan pihak rumah sakit yang dinilai lambat. “Rencana mau dioperasi pak, tapi ditunda-tunda. Lima hari baru mau dioperasi. Padahal, kami kan pasien umum, pelayanannya umum, bukan KIS atau ASKES,” ujar Rahman, ayah sang bayi, ketika ditemui di RS Elim, saat hendak membawa pulang jenasah bayi tersebut ke Tagari Balusu.

Informasi meninggalnya bayi ini diperoleh awak media setelah menerima telepon langsung dari pihak keluarga pasien.

Menurut Rahman, alasan pihak rumah sakit menunda-nunda operasi tidak jelas dan tidak beralasan. “Tidak tahu alasannya. Dokter katanya tidak siap. Perawat yang tahu di dalam,” tuturnya dengan nada memprotes.

Rahman meminta masalah ini dibuka ke publik agar masyarakat mengetahui.
Kepala BKIA RS Elim, Agnes Laurens, Amd.Keb, ketika dihubungi via ponsel, sore ini (20/4), tidak berhasil dikonfirmasi.

Dihubungi lewat layanan aplikasi WhatsApp (WA) dan telepon langsung, Agnes tidak menjawab. (Tom)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Lambat Operasi, Seorang Bayi Meninggal Di RS Elim Rantepao Toraja Utara"

Posting Komentar