Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

 


 


Kunjungi Desa Kendal Lamongan, Mendes: Rasanya Bahagia Banget

LAMONGAN (wartamerdeka.info) - Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) adalah badan usaha yang dibentuk bertujuan meningkatkan perekonomian desa dalam pengelolaan potensi ekonomi desa. 

Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendes PDTT), Abdul Halim Iskandar, menyampaikan hal itu, saat berkunjung di Desa Kendal Kecamatan Sekaran, Senin (5/6), prinsipnya, BUMDes adalah kesejahreraan warga desa.

Mendes Abdul Halim Iskandar mengunjungi salah satu wisata tematik kawasan bahagia taman mahoni Kendal. Ia merasa sangat bahagia melihat inovasi di taman wisata.

"Alhamdulillah saya bersyukur, hari ini rasanya bahagia banget. Masuk desa kemudian ada inovasi. Melihat masa depan bangsa ini begitu cerah. Apalagi di situ ada tempat baca dan literasi," ujar Mendes PDTT.

Menteri Abdul Halim mengatakan ada dua hal yang membuatnya tertarik mengunjungi Lamongan kali ini. 

"Yang menarik tadi ada satu hal, no wifi full interaksi. Sebenarnya tidak begitu mengagetkan tapi itu penting karena 24 jam kehidupan kita sekarang dikendalikan oleh jaringan internet, ada sesuatu yang hilang, yakni interaksi, dan ini ditemukan di Desa Kendal ini. Ini menurut saya akan menjadi barang langka," ungkap Abdul Halim Iskandar.

Kedua menurut Mendes PDTT adalah jawaban Bupati Yuhronur Efendi ketika ditanya perihal prioritas pembangunan. Bupati Pak Yes menyatakan, prioritas infrastruktur jalan poros desa merupakan prioritas yang utama.

"Bupati memberi prioritas infrastruktur jalan utama poros desa ini menjadi bagian penting untuk menjadi ruang kepercayaan yang besar. Kepala Desa punya bupati yang sangat perhatian, tinggal bagaimana kepala desa memanfaatkan semua ini untuk kepentingan kesejahteraan warganya. Kalau  warga seluruh desa sejahtera, otomatis Kabupaten Lamongan yang sudah kadung terkenal itu sudah pasti sejahtera," Jelasnya.

Mendes menambahkan, BUMDes tidak diperbolehkan menjadi kompetitor warga. Bila perlu BUMDes harus mengkonsolidasi UMKM, mencarikan pemasaran yang lebih maksimal, memfasilitasi pelatihan packaging, juga produksi. Ia berharap nantinya semua pemulihan ekonomi nasional di level desa dapat dikelola oleh BUMDes.

Selain itu, Mendes PDTT juga memberikan apresiasi kepada 170 desa di Lamongan yang sudah menyelesaikan pendataan desa sebelum tanggal 1 Juni ini. Ia yakin data yang lengkap dan detail dari desa akan mampu membantu pemerintah kedepannya.

Pak Yes berharap kehadiran Mendes PDTT mampu memberi motivasi, spirit, dan inspirasi bagi Lamongan untuk terus mengembangkan desa-desanya menjadi lebih baik. 

Di depan Mendes PDTT, Bupati Yuhronur mengatakan dalam waktu dekat ini program utamanya adalah penanganan pandemi, yang salah satunya adalah dengan membangkitkan perekonomian melalui kebangkitan UMKM, baik secara offline (taman tematik) maupun online (aplikasi).

"InsyaAllah akan terus kami kembangkan agar UMKM Lamongan bisa bergairah kembali dan bisa membangkitkan ekonomi kembali. Alhamdulillah desa-desa bergairah untuk terus bangkit dan menjadi desa-desa mandiri," kata Pak Yes. 

Sebelum meninjau lokasi Bumdes di Desa Kendal Kecamatan Sekaran, Mendes PDTT Abdul Halim Iskandar didampingi Bupati Yuhronur Efendi dan jajaran Forkopimda melakukan peletakan batu pertama NU Center gedung PC GP Ansor Kabupaten Lamongan di Plosowahyu.

Gedung NU Center ini berdiri di atas tanah wakaf seluas kurang lebih 350 m² yang direncanakan akan selesai dibangun dalam kurun waktu 2 tahun. Gedung NU center ini diperkirakan akan menjadi kantor NU terbesar di Indonesia. (Mas)

Posting Komentar untuk "Kunjungi Desa Kendal Lamongan, Mendes: Rasanya Bahagia Banget"