Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

 


Plt Wali Kota Tasikmalaya: RSUD dr. Sokerjo Harus Punya Itikad Mencicil Utang Pembayaran Obat

TASIKMALAYA (wartamerdeka.info) - RSUD dr. Soekarjo Kota Tasikmalaya kini kekurangan obat untuk pasien rawat jalan dan rawat inap. Pasalnya, semua distributor obat sudah tidak mau lagi memasok  obat ke Rumah Sakit tersebut.

Ini terjadi karena utang pembelian obat terdahulu, belum  dibayar oleh pihak rumah sakit. Bahkan ada hutang sejak tahun 2018, yang belum dibayar.

Menurut Plt Walikota H.Muhamad Yusuf,  hal itu karena memang anggaran dari kemenkes  juga belum cair sekitar Rp 120 milyar.  

"Pelayanan harus terus berjalan, dan juga ada rumor pasien diperiksa pakai BPJS,  namun obat harus beli sendiri di luar, itu saya tidak mau, makanya saya sudah memanggil direktur Indo Farma dan jajaran yang terkait untuk duduk bersama, dan alhamdulillah ada titik terang," ujar  M.Yusuf saat di temui wartawan di rumah korban yang tersambar petir dalam silaturahmi, Minggu (13/6/2021).

H.M Yusup juga mengatakan bahwa pihaknya atas nama Pemerintah telah meminta kepada Indofarma untuk kembali memasok obat ke Rumah sakit dengan 0% limit, dan juga telah melobi Bank untuk  bisa mengasih dana pinjaman agar bisa bayar utang tersebut.

"Saya juga menghimbau kepada RSUD agar punya itikad untuk bisa menyicil  bayar utang tersebut, yang tentunya bertahap jangan ditunda - tunda," kata Yusup, kepada Wartawan.

Sedangkan saat dikonfirmasi tentang sumbangan untuk keluarga korban tersambar petir, kata Yusup, mengaku memang Pemerintah harus membantu warganya yang kena bencana walaupun stimulan, dan pihaknya atas nama pemerintah, telah memberikan uang dan sembako alakadarnya, juga ditambah dari Dinas Sosial dan BPBD. (H.Adam) 

Posting Komentar untuk "Plt Wali Kota Tasikmalaya: RSUD dr. Sokerjo Harus Punya Itikad Mencicil Utang Pembayaran Obat"