Headline

Hadiri Buka Puasa HIPMI, Presiden Jokowi: Infrastruktur Sudah Merata, Pengusaha Harus Mampu Hadirkan Sentra Ekonomi Baru

Presiden Jokowi menghadiri acara buka puasa bersama jajaran pengurus dan anggota HIPMI, di Hotel Ritz Carlton, Jakarta, Minggu (26/5) mala...

Ruben Mengaku Buat KTP DKI Jakarta Untuk Kepentingan Banyak Orang Di Papua

Hartono Tanuwidjaja dan terdakwa Ruben
JAKARTA (wartamerdeka.info) -Terdakwa Ruben PS Marey, S.Sos, MSi yang diadili di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, karena didakwa memiliki KTP ganda, mengakui perbuatannya dan menyatakan menyesal atas kesalahan yang ia lakukan.

Hal ini dikatakan Ruben saat menjalani sidang pemeriksaan terdakwa, Rabu (13/3) di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat.

Pertanyaan pertanyaan yang diajukan tim penasihat hukumnya, majelis hakim dan jaksa, semua dijawab terdakwa Ruben dengan penuh kejujuran dan serius.

Termasuk ketika menjawab pertanyaan hakim anggota Desbeneri Sinaga, SH, MH, Ruben membenarkan bahwa ia memiliki KTP ganda. Satu KTP kota Sorong, Papua satu lagi KTP DKI Jakarta.

Ruben juga mengaku pernah memesan KTP DKI Jakarta melalui perantaraan adik kandungnya (almarhum). Namun ia tidak tahu kalau KTP DKI Jakarta tersebut adalah palsu. Begitu pun dia mengaku tidak tahu liku liku atau cara memesan KTP tersebut.

Sedangkan latar belakang terdakwa memesan KTP DKI itu karena bermaksud membuka rekening di Bank Mandiri Cabang Kota untuk menampung dana bantuan karena dengan KTP Sorong Papua, tidak dapat buka rekening di Jakarta.

"Tujuan saya membuka rekening di Bank Mandiri untuk menampung dana bantuan untuk pembangunan Provinsi Papua," katanya kepada majelis hakim yang diketuai DR. Indah Desti Pertiwi, SH, MH.

Terdakwa mengaku memiliki KTP DKI Jakarta sejak 25 Februari 2016, alamat Rasuna Kemayoran Jl Dakota Jakarta Pusat.

Tujuan  membuat KTP DKI, setelah dirinya menjadi Dewan Pertimbangan Presiden (Watimpres), tinggal di Jakarta,  yaitu di Rusunawa Kemayoran Jakarta Pusat. Satu ketika  bertemu dengan  Haryanto, yang profesinya Trader minyak.

Haryanto menyatakan  akan memberi bantuan uang  untuk pembangunan daerah Papua dengan syarat membuat proposal dan  membuka rekening bank di Bank Mandiri cabang Jakarta Kota.

Sementara membuka rekening dengan KTP Sorong di tolak bank. Hingga timbul niat Ruben membuat KTP Jakarta. Dan ahirnya pada bulan April 2016 terdakwa berhasil membuka rekening di Bank Mandiri Cabang Kota untuk penampung rekening.

Pembuatan rekening tersebut menurut Ruben bukan untuk kepentingan pribadinya tapi untuk orang banyak yaitu warga Papua.

"Jika uang  bantuan untuk  pembangunan Papua sudah masuk ke kerekening tersebut, akan saya gunakan untuk membangun Papua seperti yang telah lama saya rencanakan," kata Ruben.

"Jadi tujuan membuat KTP ganda tersebut untuk kepentingan orang banyak? Bukan kepentingan pribadi saudara?" tanya hakim lagi. "Ya, ibu hakim?", jawab Ruben.

Jaksa mendakwa Ruben telah melanggar pasal 263 ayat (2) KHAP jo Pasal 94 UU RI No: 24 tahun 2013 yang telah diubah UU No: 23 tahun 2016 tentang Administrasi Kependudukan.

Dalam persidangan,  terdakwa Ruben didampingi tim penasihat hukum  Hartono Tanuwidjaja SH, MSi, MH, Syamsudin Abas SH, Samuel Septiono Ginting, SH, MH dan Harun JC Sitohang, SH, MH.

Selesai bersidang hari itu Hartono Tanuwidajaja mengatakan bahwa,  sebelumnya Ruben sebagai Aparatur Sipil Negara (ASN) di Kabupaten Dogai Papua Barat dengan jabatan terakhir Kepala Badan  Perangcang Pembangunan Daerah (Bapeda) kabupaten Dogai Propinsi Papua Barat.

Setelah dia  berada di Jakarta berjumpa dengan seorang Trader minyak Haryanto,  dimana Ruben dianjurkan membuat proposal dan membuka rekening karena akan dibantu dana untuk pembangunan Papua.

Lantaran Ruben merasa pembangunan di Papua memang terjadi ketimpangan sosial alias tidak merata pembangunan disebabkan  dana yang ada habis untuk biaya rutin, maka Ruben berupaya mencari dana dan kemudian bertemu dengan Haryanto yang menyarankan buka rekening. (dm)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Ruben Mengaku Buat KTP DKI Jakarta Untuk Kepentingan Banyak Orang Di Papua"

Posting Komentar