Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

 


Kasus Positif Corona Di Indonesia Bertambah Dua Orang

Juru bicara pemerintah untuk penanganan virus corona (COVID-19) Achmad Yurianto 
JAKARTA (wartamerdeka.info) - Juru bicara pemerintah untuk penanganan virus corona (COVID-19) Achmad Yurianto mengumumkan, kasus positif COVID-19 di Tanah Air bertambah dua orang menjadi enam kasus.

"Hari ini dari hasil pemeriksaan laboratorium kita menambah lagi dua kasus positif," kata Yurianto di Kantor Presiden, Jakarta, Minggu (8/3/2020).

Dua orang yang terkonfirmasi positif COVID-19 itu diklasifikasi sebagai kasus 05 dan 06.

Dengan adanya tambahan dua kasus positif itu, maka total orang terkonfirmasi positif COVID-19 di Tanah Air menjadi enam orang.

Diungkapkannya, pemerintah sampai saat ini telah memeriksa sebanyak 620 spesimen virus corona atau COVID-19,  yang sebagian berasal dari 63 rumah sakit di 25 provinsi di Indonesia.

"Update pemeriksaan spesimen yang sudah dilaksanakan sampai hari ini, total ada 620 spesimen. Spesimen yang dikirimkan dari rumah sakit ada 327 spesimen, yang berasal dari 63 rumah sakit di 25 provinsi," ujar Yurianto.

Dia mengatakan 620 spesimen dari 25 provinsi menunjukkan kewaspadaan pemerintah terkait COVID-19 sudah tersistematis sampai ke seluruh wilayah.

Dia menjelaskan, spesimen berasal dari pemantauan terus menerus terhadap orang dalam pemantauan (ODP), yang kemudian ketika orang tersebut sakit dan menjadi pasien dalam pengawasan (PDP), maka akan diisolasi untuk kemudian diambil spesimennya.

Dia menekankan 620 spesimen itu bukan jumlah spesimen yang ada per hari ini, melainkan jumlah spesimen yang sudah diperiksa sejauh ini.

Adapun bagi PDP yang hasilnya negatif dan sudah dibolehkan pulang, langkah berikutnya adalah melakukan isolasi diri atau self isolated. PDP yang negatif tersebut selama 14 hari di rumah diharuskan menggunakan masker, mengurangi kontak dekat dengan keluarga, dan kemudian diharapkan sementara untuk tidak keluar rumah.

Yang bersangkutan juga dipantau dinas kesehatan dan puskesmas setempat kondisi kesehatannya setiap hari sampai dengan hari ke-14.

"Kalau semuanya baik maka sudah seluruhnya kita nyatakan tidak bermasalah, bisa bersosialisasi seperti biasa," jelas dia.

Namun Yurianto menekankan tidak ada satu jaminan bahwa PDP yang negatif dan sudah dibolehkan bersosialisasi, tidak akan kembali tertular COVID-19.

"Bisa saja kemudian ketularan lagi. Dan menjadi sakit lagi. Tidak ada laporan bahwa yang sudah sembuh kambuh. Yang ada, yang sudah sembuh sakit lagi karena ketularan lagi. Jadi bukan penyakitnya kambuh tapi ketularan lagi," jelas dia. (An)

Posting Komentar untuk "Kasus Positif Corona Di Indonesia Bertambah Dua Orang"