Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

 


Mencari Tersangka Baru: Kejagung Terus Sidik Kasus Jiwasraya Dan Gratifikasi Mantan Dirut BTN


JAKARTA (wartamerdeka.info) - Dua perkara besar korupsi yang tengah disidik di Kejaksaan Agung RI, terus didalami Tim Jaksa Penyidik pada Direktorat Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus.

Perkara pertama dugaan korupsi dalam   Pengelolaan Keuangan dan Dana Investasi pada PT Asuransi Jiwasraya (persero) yang dilakukan untuk Tersangka Korporasi dan Tersangka Pribadi. Perkara kedua tentang korupsi pemberian gratifikasi terhadap mantan Dirut PT BTN berinisial 'M'.

Untuk penyidikan perkara korupsi PT Asuransi Jiwasraya (Persero), tutur Kapuspen Kejagung Hari Setiyono, SH, MH dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Selasa (17/11/2020), Kejaksaan Agung RI, kembali melakukan pemeriksaan terhadap 6 (enam) orang saksi terkait  Perkara Tipikor Pengelolaan Keuangan dan Dana Investasi pada PT Asuransi Jiwasraya (persero) yang dilakukan untuk Tersangka Korporasi dan Tersangka Pribadi.

Yang diperiksa dalam hal ini Pieter Rasiman dan Fakhri Hilmi.

A. Saksi untuk Tersangka Korporasi  PT Corfina Capital, yaitu Oding Budi  Akbar (Head Securities and Fidusiary Serviecs  Operatoin PT Bank DBD).

B. Saksi untuk tersangka pribadi atas nama Iter Rasiman, yaitu :

1. Susanti Hidayat  selaku Dirut PT Agri Inti Resources.

2. Haris Winanto selaku Pengelola Apartemen Central Park 

3. Tommy Iskandar  WijayaI. 

4. Jenifer  Handayani  

C. Saksi untuk tersangka pribadi atas nama Fakri Hilmi yaitu. Ridwan Tirta Prawiro selaku Kepala Auto 2000 Babakan Tangerang.

Keterangan dari 6 (enam) orang saksi tersebut  dianggap perlu untuk mengungkap sejauh mana peran para saksi dalam menjalankan perusahaannya dan kaitannya dengan jual beli saham dari pengelolaan keuangan dan dana investasi pada PT Asuransi Jiwasraya (Persero) yang terjadi di Bursa Efek. 

Pada hari yang sama Tim Jaksa Penyidik pada Direktorat Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Kejaksaan Agung, melakukan pemeriksaan 2 (dua) orang saksi yang terkait dengan dugaan perkara Tipikor Pemberian Gratifkasi kepada Mantan Direktur Utama PT Bank Tabungan Negara (BTN).

Saksi yang diperiksa atau dimintai keterangannya  yaitu :

1. Sri Muryanti E. selaku DBM Commersial BTN KC. Harmoni Tahun 2014. 

2. Moch Anies Ade Nugroho selaku Analis Kredit BTN KC. Harmoni Tahun 2014.

Menurut Setiyono, pemeriksaan saksi dilakukan guna mencari serta mengumpulkan bukti yang dengan bukti itu membuat terang tentang tindak pidana yang terjadi dan guna menemukan tersangkanya, karena kedua saksi pada saat kejadian tindak pidana korupsi tersebut, kedua pejabat diduga banyak mengetahui proses pemberian fasilitas  kredit kepada  PT Titanium Property pada BTN Jakarta Cabang Harmoni yang pada akhirnya menyebabkan status kredit kedua perusahaan  dalam kondisi macet atau collectibilitas 5.

Pemeriksaan saksi dilaksanakan dengan memperhatikan protokol kesehatan tentang pencegahan penularan Covid 19, antara lain dengan memperhatikan jarak aman antara yang diperiksa dengan Penyidik yang sudah menggunakan Alat Pelindung Diri (APD) lengkap serta bagi saksi wajib mengenakan masker dan selalu mencuci tangan menggunakan hand sanitizer sebelum dan sesudah pemeriksaan.(dm)

Posting Komentar untuk "Mencari Tersangka Baru: Kejagung Terus Sidik Kasus Jiwasraya Dan Gratifikasi Mantan Dirut BTN "