Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

 


 


Prof Zudan: Dukcapil Bangun Sinergi Dengan BSSN Untuk Amankan Big Data

JAKARTA (wartamerdeka.info) - Direktur Jenderal Dukcapil Kemendagri, Prof. Zudan Arif Fakrulloh mengemukakan, kerja sama antara Dukcapil dengan BSSN, betul-betul mencerminkan bahwa tata kelola pemerintahan haruslah sinergis.

Sinergitas kedua instansi salah satunya diwujudkan dalam inovasi tanda tangan elektronik dalam semangat Dukcapil Go Digital.

"Inovasi tanda tangan elektronik, sebetulnya dibangun bersama-sama dengan BSSN. Kepala Dinas Dukcapil di daerah hanya dapat menerbitkan dokumen kependudukan bila otentikasi tanda tangan elektroniknya telah terdaftar di Badan Sertifikasi Elektronik BSSN," ujar Prof. Zudan Arif Fakrulloh, saat berkunjung ke kantor Badan Sandi dan Siber Negara (BSSN), di Ragunan, pada hari Kamis (04/10/2021).

Prof Zudan pada kesempatan itu  diterima oleh Kepala BSSN, Hinsa Siburian, beserta jajaran.

Ditambahkan Prof Zudan, Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kememterian Dalam Negeri (Ditjen Dukcapil Kemendagri) terus bersinergi dengan Badan Sandi dan Siber Negara (BSSN) membangun digitalisasi layanan administrasi kependudukan dan mengamankan big data.

Zudan juga mengucapkan  terima kasih yang sebesar-besarnya kepada pimpinan dan jajaran BSSN yang telah banyak memberikan dukungan dan bantuan terhadap pembangunan pengelolaan Adminduk menuju digital secara nasional.

“Pada 9 Februari 2019, kami Dukcapil se-Indonesia melaunching Dukcapil Go Digital yang menggeser tanda tangan basah menjadi tanda tangan elektornik. Ini tidak dapat terwujud tanpa dukungan dari BSSN,” ungkap Zudan.

514 kabupaten/kota bila proses otentikasi tanda tangan elektroniknya di BSSN macet, maka layanan Adminduk di daerah pasti macet pula.

Selain itu, Zudan juga memohonkan dukungan dan bantuan kepada BSSN untuk selalu menjadi garda terdepan dalam hal ketahanan dan keamanan data Dukcapil.

Di kesempatan tersebut, Kepala BSSN, Hinsa Siburian, berkomitmen untuk terus membantu dan mendukung peningkatan keamanan data berbagai Kementerian/Lembaga hingga Pemerintah Daerah, termasuk Dukcapil.

Hinsa mengatakan bahwa pada dasarnya isu keamanan data memerlukan atensi yang tinggi dan perhatian yang besar.

“Di tahun 2021 saja, per Januari sampai Oktober terdapat 1.191.320.498 anomali trafik/serangan siber di dalam ruang siber Indonesia,” sebut Hinsa.

Hal itu disebabkan karena penggunaan teknologi digital yang kian masif. “Peningkatan pengguaan teknologi digital berbanding lurus dengan peningkatan resiko kejahatan siber,” kata Hinsa.

“Oleh karena itu, diperlukan ada pengawasan yang menyeluruh baik terhadap serangan sistem, maupun serangan fisik,” pungkasnya. +A)

Posting Komentar untuk "Prof Zudan: Dukcapil Bangun Sinergi Dengan BSSN Untuk Amankan Big Data"