Buka Rakerda Dekopinda Lamongan, Pak Yes: Pengembangan SDM Dan Digitalisasi Koperasi, Wajib

LAMONGAN (wartamerdeka.info) - Bupati Lamongan Yuhronur Efendi menekankan keharusan digitalisasi dan pengembangan SDM saat membuka Rakerda (Rapat Kerja Daerah) Dewan Koperasi Indonesia Daerah (Dekopinda), Rabu (23/2) di Pendopo Lokatantra pemkab setempat. 

Menurut bupati, digitalisasi sebuah keharusan yang wajib dijalankan pada setiap lini organisasi. Selain digitalisasi, pengembangan kapasitas SDM yang kuat juga sangat diperlukan untuk mengimbangi jalannya koperasi sebagai salah satu penggerak perekonomian.

“Saya terus mendorong Dekopinda terus memotivasi dan mendorong agar semua koperasi ini bisa berbasis digital. Pemahaman untuk sebuah koperasi adalah sebagai wadah menggerakkan ekonomi melalui gotong rotong menjaga pertumbuhan ekonomi di Lamongan, ini tentu harus diikuti dan diimbangi oleh SDM yang kuat,” ucap Pak Yes.

Dekopinda merupakan mitra strategis pemerintah daerah, memiliki bagian dalam mewujudkan misi Kemandirian Ekonomi Daerah Melalui Optimalisasi Potensi Unggulan. Dia berharap Dekopinda mampu menampung aspirasi anggota dan turut serta mempertahankan pertumbuhan ekonomi secara bergotong-royong.

Pada kesempatan yang sama, Ketua Dekopinwil Jatim Slamet Sutanto menyatakan, koperasi memiliki jati diri yang sangat berbeda dari pelaku ekonomi lainnya. “Koperasi memiliki jati diri yang berbeda dengan pelaku ekonomi yang lain. Koperasi memiliki arti gotong royong, kerjasama, saling menolong. Jadi koperasi ini dimiliki sama-sama, dikelola bersama, diawasi bersama, dipertanggungjawabkan bersama, dan kalau berhasil ya kita bagi bersama. Jadi keuangan ini dari daerah dan untuk daerah, kalau swasta masih mungkin hasilnya dirasakan di luar daerah,” terangnya.

Siswo Ketua Dekopinda Lamongan sebut tema Rakerda pertama Dekopinda yang dilantik Desember 2021 ini, membangun sinergitas gerakan koperasi di Kabupaten Lamongan menuju digitalisasi koperasi. 

“Dekopinda memiliki fungsi edukasi, fasilitasi, dan advokasi. Kami ingin bersama pemerintah mewujudkan koperasi yang aktif, sehat, berkualitas, dan mandiri di Lamongan dengan mengambil bagian dalam peningkatan perekonomian di Lamongan,” kata Siswo.

Dari jumlah 1.334 koperasi  di Lamongan terdapat kurang lebih 1.000 koperasi aktif. Beberapa diantaranya memiliki aset tertinggi yakni KPRI Babat dan  Primkopol, juga Koperasi Konsumen Wanita Amalia Desa Kandangrejo Kecamatan Kedungpring dan Koperasi Wanita Sejahtera Desa Latukan Kecamatan Karanggeneng. (Mas)

Posting Komentar untuk "Buka Rakerda Dekopinda Lamongan, Pak Yes: Pengembangan SDM Dan Digitalisasi Koperasi, Wajib"