Ketua Umum DPP PPP Suharso Monoarfa Bersikap Tegas: Batalkan Hasil Mukernas Yang Menunjuk Mardiono sebagai Plt Ketum

Ketua Umum DPP PPP Suharso Monoarfa

JAKARTA (wartamerdeka.info) - Ketua Umum DPP PPP Suharso Monoarfa mulai bersikap tegas, terkait kisruh di internal PPP.

Dia membatalkan hasil musyawarah kerja nasional (Mukernas) Partai Persatuan Pembangunan (PPP) yang  menunjuk Muhammad Mardiono sebagai pelaksana tugas (Plt) ketua umum. 

Langkah ini telah ditetapkan dalam rapat pengurus harian yang digelar Selasa (6/9) kemarin.

Ketua DPP PPP, Syaifullah Tamliha menyampaikan bahwa langkah untuk membatalkan hasil Mukernas itu didasari karena tidak sesuai dengan apa yang tertuang dalam AD/ART partai.

"Membatalkan rapat pengurus harian yang dikelola Pak Arsul Sani dan Pak Mardiono karena tidak sesuai dengan aturan partai, kan rapat itu harusnya setidak-tidaknya ditandatangani oleh sekjen," kata Tamliha kepada wartawan, Kamis (7/9/2022).

Dia menjelaskan, di dalam AD/ART telah diatur untuk forum pengambilan keputusan penting, maka harus ada tandatangan dari ketua umum dan Sekjen Partai.

Sementara, Mukernas tersebut tidak ada undangan sebagaimana yang harus ditandatangani Ketum dan Sekjen."Karena itu tidak sah dan ilegal maka semua hasilnya pun tidak sah," ujarnya.

Tamliha yang hadir dalam rapat pengurus harian tersebut memastikan, forum telah mencapai kuorum. Bahkan, rapat ini juga telah diketahui oleh Suharso dan Arwani Thomafi sebagai Sekjen.

"Rapat pengurus harian sudah dilaksanakan hari Selasa (6/9) di Jakarta dari siang sampai malam dan itu kuorum, yang hadir 26 orang dari 46, kan lebih saparuh. Ada dokumen dan tanda tangannya kok, saya kalau ada undangan yang ditandatangani ketua umum dan sekjen saya hadir," tandasnya. (*)

Posting Komentar untuk "Ketua Umum DPP PPP Suharso Monoarfa Bersikap Tegas: Batalkan Hasil Mukernas Yang Menunjuk Mardiono sebagai Plt Ketum"