Sirajanabarat Siap Kawal Pengusutan Kematian Brigadir J, Pihak Keluarga Minta Autopsi Ulang

JAKARTA (wartamerdeka.info) - Pengurus Sirajanabarat se-Jabodetabek siap mengawal pengusutan kasus kematian Brigadir Nopryansyah Yosua Hutabarat (Brigadir J) yang dilakukan Tim Khusus bentukan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo.

Ketua Umum Sirajanabarat se-Jabodetabek, Saur M. Hutabarat, menegaskan pihaknya akan memantau jalannya penyelidikan kasus penembakan Brigadir Yosua oleh Bharada E, di rumah dinas Kepala Divisi (Kadiv) Profesional dan Pengamanan (Propam) Polri Irjen Ferdy Sambo.

“Punguan Sirajanabarat se-Jabodetabek mengawal sampai dengan tuntas perkara ini, karena kebenaran dan keadilan harus ditegakkan. Kita percaya intruksi presiden kepada Kapolri akan dilaksanakan dengan setuntas-tuntasnya,” ujar Saur dalam keterangan persnya, Senin (18/7).

Pengurus Sirajanabarat se-Jabodetabek menyampaikan sikap tersebut setelah melakukan pertemuan dengan Samuel Hutabarat, ayah Brigadir J. Pertemuan tersebut juga dihadiri oleh beberapa advokat marga Hutabarat di Jakarta, Minggu (17/7/2022). ‎

Beberapa pengurus lain turut hadir dalam pertemuan tersebut, yakni Wem Hutabarat, Robert Ahui Hutabarat, Binsar Hutabarat, Jonathan Hutabarat, Joseph Hutabarat.

Selain itu, Advokat Suhendra Asido Hutabarat, Samuel M.P. Hutabarat, Rihat Hutabarat, Harris Hutabarat, dan beberapa advokat marga Hutabarat lainnya.

"Ini adalah tuntutan dari Punguan Sirajanabarat se-Jabodetabek agar dongan tubu (kawan semarga) turut terlibat membantu saudaranya yang dalam kesusahan dan kesedihan," ujar anggota Sirajanabarat, Robert Ahui Hutabarat.

Sementara Koordinator Tim Hukum Hutabarat, Asido Hutabarat meyakini bahwa Timsus bentukan Kapolri akan bekerja secara objektif dan transparan, apalagi melibatkan Kompolnas dan Komnas HAM.

Mengingat, peristiwa tewasnya Brigadir Yosua menjadi perhatian masyarakat Indonesia, sehingga harus diselesaikan secara transparan.

"Sehingga kita harus mempercayakan Tim Khusus yang dibentuk Kapolri untuk menyelesaikan kasus ini dengan akuntabel,” imbaunya.

Sementara advokat Samuel M.P. Hutabarat mendesak Timsus melakukan autopsi ulang agar terlihat jelas apakah benar telah terjadi penganiayaan terhadap Brigadir Yosua.

Sebab, dalam pertemuan dengan pihak keluarga, ada beberapa kejanggalan yang diungkap atas meninggalnya Brigadir Yosua. Ia mengaku sempat berpikir, Brigadir Yosua gugur saat menjalankan tugas mengawal komandannya sebagai ajudan.

Sementara itu, ayah Brigadir Yosua, Samuel menceritakan pihaknya menerima kabar kematian saat keluarga tengah berada di Padang Sidempuan, Sumatera Utara (Sumut) pada Jumat (8/7), sekitar pukul 22.00 WIB.

Pihak keluarga kemudian tiba di rumah duka di kompleks perumahan SD 72 RT 02, Desa Suka Makmur, Kecamatan Sungai Bahar, Kabupaten Muarojambi, Provinsi Jambi, Sabtu sekitar pukul 22.30 WIB.

Saat itu jenazah telah berada di sana. Pihak kepolisian kemudian meminta Samuel menandatangani penyerahan jenazah Brigadir Yosua.

Samuel menolak karena belum melihat jenazah, namun tetap diminta menandatangani dengan alasan sudah diautopsi dan kalau dibuka formalinnya habis.

Namun Samuel bersikeras tidak mau tandatangan jika tidak diperbolehkan melihat kondisi jenazah. Dia berdalih, anaknya mati karena ditembak, sehingga dia perlu untuk melihatnya.

Ternyata setelah dilihat, tubuh jenazah penuh luka. Samuel menduga anaknya dianiaya, lantaran bagian perut membiru dan memar, terdapat luka di jari yang patah, luka seperti bekas sayatan benda tajam, mata sebelah kanan ada luka sayatan, di hidung dan bibir ada luka dan bekas jahitan, rahang bergeser, dan kaki kanan bengkok tidak bisa lurus.

"Ini bukan tembak menembak, tapi penganiayaan," tegas Samuel.

Ia melanjutkan, pihak kepolisian menjelaskan tembak menembak terjadi dengan jarak 5–7 meter. Yosua menembak 7 kali tidak ada yang kena, Brada E kemudian menembak 5 kali dan semua kena.

"Masa anak saya nembak jarak dekat tidak kena, padahal lebih senior. Anak saya itu adalah salah satu penembak jitu," ucapnya, heran.

Anehnya lagi, lanjut Samuel, tidak ada CCTV di rumah jenderal yang biasanya ketat. Harusnya ada CCTV yang dapat memperlihatkan peristiwa tembak menembak.

"Belum lagi 3 HP Yosua tidak ditemukan, apa sengaja dihilangkan?" tanya dia.

Menurut Samuel, Yosua sudah meninggal dengan cara yang tragis namun kesedihan keluarga bertambah karena tidak ada upacara Kepolisian dalam pemakaman jenazah Brigadir Yosua Hutabarat dengan alasan administrasi tidak lengkap.

"Kalau administrasi tidak lengkap mana mungkin bisa dibawa mayatnya," tutur Samuel. (R)

Posting Komentar untuk "Sirajanabarat Siap Kawal Pengusutan Kematian Brigadir J, Pihak Keluarga Minta Autopsi Ulang"