Iklan

 


Iklan

 


,

MENU

Iklan

 


Peternakan Kambing Perah Unggul, 'KM. 48,8' Diresmikan

Senin, Desember 05, 2022, Desember 05, 2022 WIB Last Updated 2022-12-04T23:15:39Z

LAMONGAN (wartamerdeka.info) - Melalui proses panjang bertahun-tahun dengan menyisihkan sebagian dana desa dan disokong reward program Desa Berdaya Provinsi Jawa Timur, Desa Plosowahyu kecamatan Lamongan berhasil mewujudkan impiannya untuk membangun wisata edukasi peternakan kambing perah, dengan branding 'KM. 48,8'. Nama KM. 48,8 diambil dari titik kilometer jarak Surabaya dengan Plosowahyu Farm.

Bupati Lamongan Yuhronur Efendi membuka Wisata Edukasi 'KM. 48,8' Peternakan Kambing Perah Unggul di Desa Plosowahyu, Minggu (4/12/2022). 

Program Desa Berdaya Provinsi Jawa Timur itu, juga berseiring dengan Program Desa Berjaya di Lamongan. Bupati Yuhronur Efendi yakin keberhasilan tiap desa ini dapat terlaksana berkat usaha yang dilakukan oleh desa itu sendiri, ditambah dengan sinergitas antara pemerintah baik provinsi dan kabupaten.

"Selanjutnya terus dirawat wisata yang telah dimiliki, sehingga bisa menjadi kebangkitan ekonomi dimulai dari desa-desa. Alhamdulillah Lamongan tumbuhnya lebih cepat dibanding rata-rata, yang dulu pada saat pandemi minus 2,65 persen kemudian naik menjadi 3,43 persen. Ini menandakan bahwa kita bisa pulih lebih cepat dan bangkit lebih kuat lagi," kata Pak Yes.

Bupati juga mendorong agar desa Plosowahyu terus semangat menggali potensi yang dimiliki, menjadikan desanya lebih berdaya dan berjaya, dengan tujuan memberikan kesejahteraan pada warganya.

"Tetap semangat untuk menjadikan desa ini lebih berdaya, desa yang lebih berjaya, untuk kesejahteraan masyarakat di Desa Plosowahyu," tambah Bupati Yuhronur.

Kepala Desa Plosowahyu Agus Susanto mengatakan, terdapat 7 jenis kambing perah unggulan yang dikembangkan di desanya. Jenis kambing tersebut yakni Kambing Saanen, Kambing Sapera, Kambing Nubian, Kambing Anglo Nubian, dan Kambing British Alpine, selain itu juga dua kambing etawa peranakan asli Indonesia yakni Kambing Kaligesing asli genetika dari Gunung Merapi, dan Kambing Senduro asli genetika dari Gunung Semeru.

"Berdirinya KM.48,8 telah mempekerjakan belasan warga masyarakat desa. Dengan demikian, pendapatan Bumdes juga dipastikan akan meningkat dengan berdirinya KM.48,8. Sebelumnya pendapatan kandang desa ini hanya ratusan ribu setahun, maka mulai tahun depan minimal Rp. 9 juta per tahun. Jika ekspansi kandang ini terus dilakukan  hingga 100 persen, maka bisa dua kali lipat dari pendapatan tersebut. Itu hanya dari sisi kandang, belum potensi lainnya yang bisa kita lakukan," terang Agus.

Sistem kandang yang digunakan merupakan kandang baterai, dimana kandang berupa kotak-kotak yang disusun berderet di atas lantai panggung dengan setiap kotak diisi satu atau dua ekor kambing atau berkelompok. Hingga saat ini jumlah kambing yang berada di kandang KM. 48,8 ini sebanyak 30 ekor kambing, dengan 10 kandang baterai masih kosong. (Mas)

Iklan4

 


 


HEAD LINE

Survei Polmatrix: Tingkat Kepuasan Publik Terhadap kepemimpinan Presiden Jokowi Capai 75,5 Persen

JAKARTA (wartamerdeka.info) - Hasil survei Polmatrix menunjukkan tingkat kepuasan publik terhadap kepemimpinan Presiden Republik Indonesia ...