BREAKING NEWS

OC Kaligis Tantang Novel Baswedan Lapor Polisi

JAKARTA (wartamerdeka.info)  - Gugatan pengacara kondang, Prof Dr Otto Cornelis Kaligis SH MH sebesar Rp 1 juta terhadap Jaksa Agung dan...

Lifestyle Vape Mulai Digemari Konsumen Perokok di Pontianak

Adhe Fitri, owner Outlet SS VAPE STORE dan founder Lyns Foundation, Evelyn Yang..

PONTIANAK (wartamerdeka.info) - Rokok electric yang mulai masuk ke Indonesia sekitar tahun 2010 - an saat ini mulai memasuki kota Pontianak, Kalimantan Barat. Banyak sumber yang mengatakan bahwa mengisap rokok electric lebih banyak point positifnya untuk isi kantong dan kesehatan paru paru.

Berbagai riset sudah dilakukan dan bahkan sudah mendapatkan izin pemasaran dari pemerintah kita. Ada 10 alasan VAPE tidak akan dilarang di Indonesia karena pembayaran cukai yang jelas, menafkahi pedagang dan brewer, menyelamatkan penghasilan pedagang, memajukan pusat perdagangan, terdata di BPJS kesehatan, 95% lebih aman dibandingkan rokok, terdaftar di Yayasan Peduli Kanker Indonesia (YPKI), penyelamat perokok kanker, bahkan dijual di RS di Inggris.

Dari dasar ini lah, Adhe Fitri, owner dari Outlet SS VAPE STORE yang beralamatkan di Jl Tanjung Raya 2 Parit Mayor (Samping GG Mawar) Pontianak KalBar memulai usaha baru nya dan dengan hajat mensosialisasikan teknologi ini yang dapat menjadi satu solusi untuk kesehatan tadi.

Di acara pembukaan outletnya, Sabtu (30/11/19) kemarin, terlihat founder Yayasan LYN’S – Datin Evelyn Yang yang ternyata juga merupakan sahabat baik dari Adhe Fitri.

Sebagai perokok aktif dan perokok berat, ini akan jadi solusi untuk mengurangi intensitas dan polusi. Bahan liquid yang semua kandungan didalamnya tidak ada yang bersifat racun.Tanpa tar dan ini adalah divais saja. Para praktisi majelis pun saat ini banyak yang mengunakan metode rokok electric vape dan sejenisnya.

Pembukaan Outlet SS VAPE STORE yang beralamatkan di Jl Tanjung Raya 2 Paritf Mayor (Samping GG Mawar) Pontianak KalBar.

Jangan sampai kita bicara tanpa ilmu. Bertanyalah sebelum berujar. Apa hukumnya ? Tidak merugikan diri sendiri dan orang lain. “Berarti ini bisa dijadikan salah satu materi yang akan disosialisasikan dan diedukasikan kepada masyarakat dalam program kerja yayasan kami,” Ppapar Datin Evelyn Yang founder LYN’S Foundation – Yayasan Sosial, Pendidikan & Kesehatan di Pontianak,  Minggu (01/12/2019).

Karena menurut firman Allah, Allah tidak akan merubah nasib suatu kaum jika mereka tidak mau merubah nasibnya. Demikian kata Evelyn waktu diwawancarai di outlet SS VAPE SHOP.

“Kami menjual divais, liquid dan aksesorisnya dari rate baterai 30 ribu sampai devais seharga 4 juta rupiah,” ujar Vaporistanya Bro Adhe SS Vapore kepada media ini,  Minggu sore.

"Nah, jika gaya hidup ini menuju yang lebih baik, kenapa tidak dicoba? " kata Evelyn sambil mencoba Coffee Aceh ramuan barista Bray Young Abunawas yang juga ada di outlet ini.

“Kami masih memberikan voucher pengumpulan untuk 10 kali pembelanjaan senilai 10 ribu dan free drink untuk hari ini dan besok. Bisa contact di 081210110888,” tandasnya.

“Hayo mulai hidup lebih sehat jasmani dan sehat dompet. Kalo dibandingkan dengan beli rokok biasa per bungkusnya, jauh loh hematnya. Trus satu lagi kami punya wadah Asosiasi Vaper Indonesia dan kami punya komunitasnya,” tandas Adhe. (A/T)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Lifestyle Vape Mulai Digemari Konsumen Perokok di Pontianak"

Posting Komentar