Prof Fory Armin Naway Ungkap Persepsi Keliru Terhadap Kaum Perempuan Yang Perlu Dieliminir

KAB GORONTALO (wartamerdeka.info) - Meski gerakan kesetaraan gender terus disosialisasikan  secara nasional, bahkan internasional, namun persepsi keliru terhadap kaum perempuan tidak dapat dipungkiri masih saja terjadi di tengah masyarakat.

Hal itu dingkapkan Ketua Tim Penggerak PKK Kab. Gorontalo, Prof. Fory Armin Naway saat didaulat menjadi pemateri pada kegiatan Bimbingan Teknis (Bimtek) Perencanaan dan Penganggaran Responsif Gender (PPRG) tingkat Kab. Gorontalo tahun 2022 yang berlangsung di Hotel Aston Manado, baru-baru ini.

Menurutnya, paling tidak terdapat beberapa perspektif yang keliru terhadap kaum perempuan selama ini.

Yakni pertama, kaum perempuan diidentikkan dengan pekerjaan yang hanya melulu berkaitan dengan urusan rumah tangga. 

Kedua, kaum perempuan diidentifikasikan sebagai  kelas kedua atau subordinat  sehingga mereka dianggap tidak harus memperoleh persamaan hak dengan laki-laki. 

Ketiga, kaum perempuan dipersepsikan sebagai kaum yang lemah, memiliki keterbatasan-keterbatasan sehingga ruang dan kesempatan bagi kaum perempuan untuk tampil menjadi terbatas. 

Perspektif yang keliru terhadap kaum perempuan itu, tandas istri orang nomor satu di Kab. Gorontalo ini, secara langsung atau tidak langsung dapat menghambat suksesnya gerakan kesetaraan gender yang selama ini terus digaungkan secara nasional dan internasional.

Untuk mengeliminir hal itu, menurut Prof. Fory Armin Naway, ke depan, semangat keseteraan gender itu lebih ditingkatkan lagi dalam tataran implementasi kebijakan, terutama oleh Pemerintah di semua tingkatan. 

Selan itu, masih menurut Ketua Kwartir Cabang Gerakan Pramuka Kab. Gorontalo ini, aspek yang tidak kalah pentingnya adalah, program pemberdayaan kaum perempuan di semua lini kehidupan.

Terutama program peningkatan skill atau keterampilan bagi kaum perempuan, program pendidikan dan pelatihan  kewirausahaan, termasuk program pendampingan, penyuluhan dan sebagainya.

Prof Fory Armin Naway secara khusus mengajak kepada kaum perempuan untuk bangkit, memiliki semangat, kemauan dan keberanian  untuk tampil sejajar dengan kaum laki-laki. 

Semangat dan kemauan untuk terus belajar, mengasah kemampuan, minat serta bakat yang diikuti oleh kesadaran dan disiplin yang tinggi merupakan kunci kesuksesan bagi kaum perempuan.

Dijelaskannya, meski masih terdapat perspektif yang keliru terhadap kaum perempuan di tengah masyarakat, namun saat ini negara telah menjamin kebebasan dan memberi ruang yang seluas-luasnya  bagi kaum perempuan untuk tampil menjadi apapun, menjadi Polwan, menjadi dokter, menjadi anggota TNI, menjadi dosen bahkan menjadi politisi, anggota Dewan, Bupati, Walikota dan Gubernur.

Lebih lanjut Prof. Fory Armin Naway mengatakan, sudah begitu banyak deretan kaum perempuan Indonesia yang layak menjadi sumber inspirasi  yang mampu mencapai dan menduduki jabatan-jabatan strategi yang selama ini hanya digapai oleh kaum laki-laki.

Dengan begitu ungkap Guru Besar UNG ini, solusi untuk mengeliminir persepsi yang keliru terhadap kaum perempuan di tengah masyarakat, yakni di satu sisi dapat dilakukan melalui pendekatan secara kelembagaan atau melalui keberpihakan institusi pemerintah melalui program dan kebijakan-kebijakannya serta di sisi yang lain juga.

Solusinya  berawal dari kesadaran personal kaum perempuan itu sendiri, untuk bangkit dan  berbenah, pantang menyerah, tidak mudah putus asa, memiliki semangat, kemauan dan keberanian untuk tampil.

Selain itu juga terus menerus belajar dan disiplin dalam mengembangkan dan meningkatkan kapasitas diri secara elegan dengan tidak melupakan atau mengabaikan kudratnya sebagai wanita dan ibu rumah tangga.

Jika semua instrumen itu menjelma dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, maka menurut Prof. Fory Armin Naway, tatanan kehidupan masyarakat yang sejahtera dan bermartabat akan terwujud dengan sendirinya. (Irf)

Posting Komentar untuk "Prof Fory Armin Naway Ungkap Persepsi Keliru Terhadap Kaum Perempuan Yang Perlu Dieliminir"