Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting


 

Yuvaka-Śapatha-Dinasya Sandeśaḥ (Pesan Sumpah Pemuda Dalam Bahasa Sansekerta Dan Artinya)

 


Oleh: Pangeran Karyonagoro

Aṣṭāviṁśatyadhika-navaśatottarasahasratame varṣe videśākramiṇaḥ asmākaṁ Nusantaradeśasya duḥkhitānāṁ janānām upari nṛtyanti sma. Nusantaramadhye ye pradeśāḥ santi, teṣāṁ yuvakāḥ etāṁ duḥ-sthitidarśanaṁ soḍhum api na śaknuvanti sma. Tena kāraṇena 28 Oktober 1928 tame varṣe Batavia-nagare (idānīm Jakartā-nagaram)  Nusantaradeśīyāḥ yuvakapratinidhayaḥ sarvebhyaḥ pradeśebhyaḥ  āgatya Nusantarākhilayuvaka-ghoṣṭhīṁ kṛtavantaḥ. Tasyāṁ ghoṣṭhyāṁ sarve yuvakāḥ ekatābhāvanayā ekatā-Indonesiarāṣṭranimittaṁ manasi nidhānaṁ kṛṭvā śapathatrayam udghoṣitavantaḥ :


1. Asmākam Indonesiadeśīya-yuvakānām ekā eva mātṛbhūmiḥ asti sā tu Indonesia-mātṛbhūmiḥ


2. Asmākaṁ Indonesiadeśīya-yuvakānāṁ kevalam ekavaṁśaḥ eva asti, Indoneśia-vaṁśaḥ


3. Asmābhiḥ Indonesiadeśīya-yuvakāiḥ, ekābhāṣā eva ādriyate sā Indonesia-bhāṣā.


Ete śapathāḥ Yuvakaśapathāḥ  (Sumpah Pemuda) iti nāmnā janaiḥ śrutāḥ. Evaṁ śrutvā sarve Nusantaradeśiyāḥ yuvakāḥ preraṇāṁ prāptavantaḥ. Tasmāt kāranāt Nusantaradeśe sarveṣāṁ pradeśānāṁ yuvakāh ekatābhāvena anekāni śāstrāṇi svīkrtya indonesyādeśasya rakṣaṇārthaṁ yuddhaṁ kurvanti sma. Ataḥ asmākaṁ deśaḥ vijayalakṣmīṁ prāptavan. Idānīṁ vayaṁ svatantradeśe jīvāmaḥ parantu pṛthivīsevā na samāptā. Asmākaṁ deśasya kṛte vayaṁ kāṁ sevāṁ kartuṁ śaknumaḥ? He yuvakāḥ! Uttiṣṭhata!  Jāgrata!  Asmākaṁ Pṛthivīmātuḥ sevā karaṇīyā. Vande Mātaram. 


Pesan Sumpah Pemuda 


Tahun 1928 para penjajah luar negeri masih menari diatas penderitaan rakyat Nusantara kita. Para pemuda dari berbagai wilayah di Nusantara tak sanggup melihat keadaan tersebut. Oleh karena itu  pada tanggal 28 oktober 1928 para wakil pemuda Nusantara melakukan pertemuan pemuda seluruh Indonesia di kota Batavia (Jakarta). Dalam pertemuan itu mereka menyatukan pikiran dalam hati kemudian mengucapkan tiga janji untuk Indonesia yang satu.

1.Kami Putra dan Putri Indonesia mengaku bertumpah darah satu, tanah air Indonesia.

2.Kami Putra dan Putri Indonesia mengaku berbangsa yang satu, Bangsa Indonesia.

3.Kami Putra dan Putri Indonesia menjunjung bahasa persatuan, Bahasa Indonesia.

Sumpah ini dikenal dengan nama “Sumpah Pemuda”. Mendengar Sumpah Pemuda ini semangat Pemuda Indonesia berkobar. Oleh karena itu di Nusantara Para pemuda dari berbagai daerah dengan semangat persatuan mengangkat berbagai senjata untuk menjaga Negara Indonesia. Karena itulah negara kita mencapai kemerdekaannya. Sekarang kita hidup di negeri yang merdeka, tetapi perjuangan belum selesai. Apa yang bisa kita lakukan untuk melayani Ibu Pertiwi? Wahai para pemuda bangkitlah, sadarlah Ibu Pertiwi sedang menunggu pengabdianmu! Hormatku pada Ibu Pertiwi.

Selamat Hari Sumpah Pemuda - 28 Oktober. (*)

Posting Komentar untuk "Yuvaka-Śapatha-Dinasya Sandeśaḥ (Pesan Sumpah Pemuda Dalam Bahasa Sansekerta Dan Artinya)"