Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting


Kembangkan Pertanian Hayati, PETIR Ngaji Tani Bersama Petani Bumiayu


BUMIAYU (wartamerdeka.info) - Persatuan Desa Tani Nusantara (Petir) terus mengembangkan kesadaran pengelolaan pertanian yang ramah lingkungan dan  berkelanjutan. Dalam rangka meningkatkan pengelolaan dan produktivitas, organisasi tersebut, turun langsung menggelar Ngaji Tani bersama kelompok-kelompok tani Brebes dan Banyumas di Paguyangan, Brebes, Jawa Tengah, Minggu, (29/11/2020).

Pagelaran yang berlangsung di SMK Ma’arif NU 2 Paguyangan, Brebes tersebut menghadirkan Pembina Petir  Gus Rochim Pati, Ketua Umum Petir KH. Nur Budi Hariyanto, S.Tete Marthadilaga, Sigit Setiawan, direktur produksen pupuk cair hayati Biokonversi Johny Tarigan. Hadir pula kelompok-kelompok tani dari berbagai kluster pertanian dan peternakan dan perwakilan Dinas Pertanian Kabupaten Brebes.


Berbagai keluh kesah disampaikan para petani, baik petani padi, kelengkeng, sayur mayur dan holtikultura, budidaya ikan lele, peternak dan petani khusus organik. Mayoritas dalam pengelelolaan pertanian dan peternakan, masih terkendala kurang memadainya kebutuhan sarana dan prasarana pertanian (saprotan) dan sarana dan prasarana produksi (saprodi).  Sedangkan untuk pertanian organik masih terbentur dengan pemasaran hasil tani.

Disamping itu, para petani juga menanyakan program kredit usaha tani (KUR) untuk meringankan beban pembiayaan pengelolaan produksi pertanian. Selama ini, mereka merasa kesulitan dan belum memahami pola program KUR yang dicanangkan pemerintah.

 ‘’Kami masih belum faham tata cara mengajukan KUR,’’ ujar Tohuro, seorang penggerak pertanian organik. ***

Posting Komentar untuk "Kembangkan Pertanian Hayati, PETIR Ngaji Tani Bersama Petani Bumiayu"