Dicopot dari Pimpinan MPR-RI, Fadel Muhammad Melawan Keputusan DPD RI

Fadel Muhammad 

JAKARTA (wartamerdeka.info) - Gak ada angin, gak ada hujan, tiba-tiba ada ada kabar mengejutkan dan sangat menggelegar dari DPD RI. Lembaga yang berisi kaum Senator yang mewakili  berbagai daerah itu, secara menejutkan mencopot Fadel Muhammad dari jabatan Wakil Ketua MPR dari unsur DPD RI. 

Diketahui, dalam Sidang Paripurna ke-2 DPD RI masa sidang I tahun sidang 2022-2023, mayoritas anggota DPD RI menyampaikan mosi tidak percaya terhadap Fadel Muhammad.

“Dalam sidang paripurna ke-13 DPD RI Masa Sidang V Tahun Sidang 2021-2022, diputuskan bahwa mosi tidak percaya akan diteruskan ke badan kehormatan dan kelompok DPD RI,” kata ketua DPD RI, AA Lanyalla Mahmud Mattalitti didampingi Wakil Ketua DPD RI Nono Sampono, Mahyudin dan Sultan B Najamudin, di Gedung Nusantara V, Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (18/8/2022).

Lanyalla menjelaskan, dalam perkembangannya, mosi tidak percaya yang awalnya ditandatangani 91 anggota DPD RI bertambah menjadi 97 anggota yang membubuhkan tanda tangan.

Untuk itu, paripurna DPD menetapkan penarikan dukungan kepada Fadel sebagai pimpinan MPR.

“Maka pimpinan DPD RI pada sidang kali ini menyepakati penarikan tersebut. untuk itu dalam sidang kali ini kita perlu melakukan pemilihan wakil ketua Mpr utusan DPD RI untuk mengisi kekosongan posisi tersebut,” tuturnya.

Selanjutnya, masing-masing wilayah diminta bermusyawarah untuk mengusulkan calon wakil ketua MPR dari utusan DPD RI. 

Sub wilayah Barat I mengusulkan nama Abdullah Puteh (Aceh), sub wilayah barat II merekomendasikan Bustami Zainudin (Lampung), sub wilayah Timur I usul Tamsil Linrung (Sulawesi Selatan) dan sub wilayah Timur II mengusulkan Yorrys Raweyai (Papua).

Karena musyawarah tidak tercapai, pimpinan sidang memutuskan pemilihan pengganti Fadel dilakukan dengan mekanisme voting yang diikuti sebanyak anggota 96 anggota DPD RI.

“Akhirnya dengan mengantongi 39 suara Tamsil Linrung diputuskan sebagai Wakil Ketua MPR Utusan DPD RI pengganti posisi Fadel Muhammad,” ujar wakil ketua DPD RI Nono Sampono.

Sedangkan kandidat lainnya Bustami Zainudin memperoleh 21 suara, Yorrys Raweyai 19 suara dan Abdullah Puteh 14 suara.

Sementara terdapat 2 suara tidak sah dan 1 abstain.

Fadel Muhammad, sendiri, dalam sidang tersebut menolak atas mosi tidak percaya tersebut. Fadel merasa dirinya tidak berbuat hal-hal yang melanggar.

“Untuk itu saya akan melakukan upaya hukum atas keputusan tersebut. upaya hukum secara internal dengan melapor ke BK. upaya dari luar, saya akan membuat somasi terhadap ketua, pimpinan dan para anggota DPD RI yang menandatangani. Saya menganggap langkah itu tidak sesuai tata tertib dan tidak ada dalam aturan di DPD, untuk itu saya akan menuntut somasi sebesar Rp 100 miliar yang ditanggung oleh DPD RI,” kata Fadel 

Langkah selanjutnya, Fadel dan tim hukum juga akan melaporkan ke polisi atas pencemaran nama baik.

“Ketiga karena sudah ditetapkan dan diketok palu dalam sidang paripurna oleh ketua DPD RI, maka kami akan ajukan hal ini ke PTUN. yang terakhir kami akan mengajukan perdata dengan penetapan ganti rugi,” tuturnya.

Posting Komentar untuk "Dicopot dari Pimpinan MPR-RI, Fadel Muhammad Melawan Keputusan DPD RI"