Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

 


 


Pak Yes: Guru Harus Adaptif Di Tengah Perubahan

LAMONGAN (wartamerdeka.info) - Menyambut rencana  kembalinya proses Pembelajaran Tatap Muka (PTM) yang akan di dimulai pada Juli mendatang, sesuai SKB empat menteri, Bupati Lamongan Yuhronur Efendi berharap kepada jajaran pengajar (guru) untuk adaptif  menghadapi perubahan era kebiasaan baru dampak pandemi Covid-19.

Pak Yes, sapaan akrab bupati Lamongan menyampaikan hal itu, pada rapat Koordinasi dan Sinkronisasi Persiapan Awal Tahun Pelajaran 2021/2022 di Aula Pertemuan KP-RI Handayani Dinas Pendidikan Kabupaten Lamongan, Rabu (20/5/2021).

Mulai dari perubahan perilaku, perubahan budaya kerja, perubahan interaksi masyarakat hingga perubahan arus informasi dan digitalisasi yang dialami para siswa. 

“Hampir dua tahun ini kita berada di situasi pagebluk Covid-19. Pada fase 2 tahun itu juga kita merasakan berbagai perubahan perilaku masyarakat, perubahan budaya kerja, perubahan interaksi masyarakat bahkan perubahan yang dialami para anak didik/siswa akibat adanya pandemi. Ini yang menuntut kita untuk semakin adaptif dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat. Karena informasi yang paling menonjol di masyarakat yakni terjadinya digitalisasi. Ini merupakan tantangan kita, bapak ibu guru yang sebentar lagi akan memulai PTM,” kata Bupati Yes. 

Pada kesempatan tersebut, Pak Yes, juga mengajak seluruh guru maupun pendidik di Kabupaten Lamongan berlomba-lomba melakukan berbagai inovasi dan melakukan strategi dalam dunia pendidikan untuk menjawab setiap tantangan atas perubahan yang terjadi. 

Pada kesempatan yang sama, Plt Kadin Pendidikan Kabupaten Lamongan, Moh. Nalikan, mengatakan pihaknya siap mendukung visi misi Bupati dan Wakil Bupati untuk mewujudkan pendidikan berkualitas di Kabupaten Lamongan. Untuk menjawab berbagai tantangan di situasi pandemi Covid-19, Nalikan turut memberikan dorongan kepada bapak ibu guru untuk tidak berhenti dalam berinovasi dan berkontribusi.

“Bapak ibu guru agar tidak berhenti menciptakan berbagai inovasi. Apa yang sudah berhasil di ciptakan seperti digital school, Gerlamsesaku sampai Gerakan Lamongan Menghafal untuk terus kita gerakkan di berbagai lini untuk merangsang anak-anak produktif belajar,” jelas Nalikan.

Menghadapi PTM tahun ajaran 2021/2022, Dinas Pendidikan Lamongan telah melakukan berbagai tahapan, seperti pembentukan sekolah tangguh dengan infrastruktur prokes dan Satgas Covid-19 yang dibekali dengan SOP. (Mas)

Posting Komentar untuk " Pak Yes: Guru Harus Adaptif Di Tengah Perubahan"