Presiden Jokowi "Groundbreaking" Proyek Hilirisasi Batu Bara Jadi DME Di Tanjung Enim

MUARA ENIM (wartamerdeka.info) - Presiden Republik Indonesia H. Joko Widodo (Jokowi) melakukan groundbreaking proyek hilirisasi batu bara menjadi Dimetileter (DME) di Kawasan Industri Tanjung Enim Kabupaten Muara Enim, Senin (24/01'2022).

DME ini bisa menggantikan Liquid Petroleum Gas (LPG).

Mengawali sambutannya, Presiden Jokowi mengatakan bahwa ia telah berkali - kali menyampaikan mengenai hilirisasi, pentingnya industrialisasi, dan pentingnya mengurangi impor. Sudah 6 tahun yang lalu, telah diperintahkannya, tapi Alhamdulillah hari ini meskipun jangka 6 tahun belum bisa dimulai, Alhamdulillah hari ini bisa dilakukan groundbreaking proyek hilirisasi batu bara menjadi DME.

Kemudian, Jokowi menyebutkan bahwa  impor LPG Indonesia tinggi sekali mencapai Rp 80 triliunan dari kebutuhan 100-an triliun impornya. Itupun juga harus disubsidi sampai ke masyarakat karena harganya sangat tinggi, subsidinya antara Rp 60 - 70 triliun. 

"Pertanyaan saya apakah ini kita mau terus - teruskan, impor terus?," kata Jokowi. 

Yang untung negara lain dan yang terbuka lapangan pekerjaan di negara lain, padahal kita memiliki bahan bakunya, kita memiliki raw materialnya, yaitu batu bara, yang diubah menjadi DME.

Menurutnya hampir mirip dengan LPG, setelah melihat langsung, antara api LPG dan DME untuk memasak, sama saja. Kalau ini yang dilakukan, yang di Bukit Asam ini, yang bekerja sama dengan Pertamina dan Air Products sudah berproduksi, maka bisa mengurangi subsidi dari APBN sebesar 7 triliun kurang lebih.

Kalau semua LPG nanti disetop dan semua pindah ke DME tentunya besar sekali uangnyang bisa dihemat. Dana Rp 67 triliun itu akan bisa dikurangi subsidinya dari APBN, ini yang terus dikejar selain akan memperbaiki neraca perdagangan karena tidak impor. 

"Dan kalau impor LPG terus dilakukan maka Negara dan masyarakat akan terus dirugikan," tegasnya.

Masih kata Jokowi, dengan proyek hilirisasi batu bara menjadi DME akan mampu membuka 11 - 12 ribu lapangan pekerjaan, dan kalau ada 5 proyek DME seperti ini di Indonesia akan ada 70 ribu lapangan pekerjaan akan tercipta, belum lapangan pekerjaan tidak langsung sekitar 2 - 3 kali lipat. 

Makanya ini dikejar terus, untuk memastikan selesai, dari 30 bulan seperti yang ditargetkan.

"Jangan ada mundur - mundur lagi. Dan harapan nantinya, setelah disini selesai, dimulai lagi di tempat lain, karena proyek DME ini hanya bisa mensuplai Sumsel dan sekitarnya kurang lebih 6 jutaan KK, karena deposit jauh dari cukup untuk urusan DME ini," pungkas Jokowi.

Hadir mendampingi Presiden Jokowi pada kesempatan ini Gubernur Sumatera Selatan H. Herman Deru, Menteri Investasi / Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir, Kepala Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Pusat Muhammad Yusuf Ateh, Direktur Utama PT Bukit Asam Tbk (PTBA) Arsal Ismail, Jajaran MIND ID dan Direktur Utama PT. Pertamina (Persero) Nicke Widyawati serta Presiden dan CEO Air Products and Chemicals, Inc (Air Products) yang hadir secara virtual dari Amerika Serikat. (Agus v).

Posting Komentar untuk "Presiden Jokowi "Groundbreaking" Proyek Hilirisasi Batu Bara Jadi DME Di Tanjung Enim"